RSS

Sejarah Korek Api

12 Jul

 

branding korek api gas fighter

ASAL USUL KOREK API GAS

Korek api gas pertama kali  ditemukan tahun 1816. Yang pertama lebih ringan disebut “Lampu Dobereiner’s” (dinamakan setelah penciptanya, Johann Wolfgang Dobereiner). Tapi ia lebih ringan tidak menggunakan butana atau minyak sebagai bahan bakar, digunakan hidrogen. Perbedaan lain adalah bahwa ini korek api digunakan platinum sebagai katalis (digunakan untuk memulai perubahan kimia dari bahan bakar untuk api) daripada batu api, atau piezoelectric percikan.

Perokok umum banyak digunakan cocok sampai batu api Pemantik/Mancis/korek gas menjadi lebih populer. Pada tahun 1908, batu api korek api cukup halus dan cukup kecil untuk muat di dalam saku. batu api khusus dibuat khusus untuk korek api masuk ke produksi massal saat ini. Jelas, batu api adalah sebagian kecil dari biaya platinum. Menggunakan platinum sebagai katalis memudar keluar dan flint mengambil tempatnya. Ini menyalakan kayu bakar yang akan menyalakan api yang memicu munculnya lebih ringan.

Asal usul korek api gas di mulai Pada tahun 1920-an, korek api masih sedikit dari mewah bagi perokok. Ini akan menjadi kemunduran berat bagi rata-rata pekerja kerah biru yang merokok. Tapi ketika tahun 1930-an datang, seorang pria bernama George G. Blaisdell melihat sebuah Austria lebih ringan canggung yang memiliki ruang untuk perbaikan dan bertindak di atasnya.

Dia meningkatkan ergonomi kasus ringan, jadi itu tidak canggung untuk terus. Kemudian ia merancang sebuah kap berlubang untuk sumbu, yang terus tahan angin api ringan itu! Selain itu, ia memodifikasi ruang bahan bakar menjadi lebih efisien, dan menambahkan tutup flip-top berengsel. Dan voila! Zippo memasuki dunia Pemantik/Mancis/korek gas.

Setelah munculnya Zippo, perusahaan ringan lainnya mulai bermunculan. Semua kompetisi menyebabkan harga turun drastis. Korek api kemudian menjadi hal baru panas dan sangat tertagih. Ronson membuat mereka lebih ringan otomatis pertama pada akhir tahun 1920, tetapi tidak mendapatkan popularitas, sampai munculnya Zippo. Dunhill menjadi lebih agresif dalam produksi korek api mereka. St Dupont Pemantik/Mancis/korek gas ditambahkan ke baris produk-produk. Juga, Colibri mulai membuat Pemantik/Mancis/korek gas pertama mereka otomatis.

Bahan bakar yang digunakan di sebagian besar Pemantik/Mancis/korek gas pada 1930-an adalah nafta, cairan berminyak yang berasal dari minyak bumi. Pada 1930-40-an, sebuah inovasi tanah-melanggar ke ringan muncul. Sulit untuk mengatakan siapa dikandung dari ide, tapi korek api Ronson mulai memproduksi secara massal memproduksi yang digunakan butana sebagai bahan bakar, bukan nafta.

Suatu teknologi yang juga mulai berkembang cepat setelah Perang Dunia pertama – piezoelektrik. Seperti lebih ringan, piezoelektrik ditemukan pada awal 1800-an, namun potensi penuh itu hanya pertama kali menyadari pada tahun 1917, oleh ilmuwan Perancis. Ronson digunakan efek piezoelectric yang sama digunakan dalam mesin ini, untuk membuat sebuah alat penyala untuk Pemantik/Mancis/korek gas yang mengubah energi menjadi percikan listrik. Asal usul korek api gas

Sejak akhir 1950-an, ketika piezoelectric percikan diperkenalkan, korek api telah digunakan oleh hampir semua perokok. Sekarang, ada produsen ringan lebih dari sebelumnya. Ada juga banyak jenis api yang berbeda. Selain dari api alami, sekarang ada Pemantik/Mancis/korek gas yang menghasilkan api obor dan jet dan bahkan multi-api.

perokok Hari ini mungkin memilih jenis api yang berbeda sebagai masalah preferensi atau karena apa yang mereka merokok (pipa atau cerutu). Cigar perokok biasanya menggunakan korek api senter dan pipa perokok mungkin akan lebih memilih api alami lebih ringan.

 

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 12 Juli 2013 in Sejarah Dunia

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: